Followers

Selamat Sejahtera Ke Atas Kamu : Dengan mengingati Allah hati akan jadi tenang - Ar-Raad 28.

Salam Persaudaraan dari ambo...email cikgunikmie@gmail.com

Carian dalam Blog ini

20 December 2010

Penulis tempatan perlu manfaat ICT promosi karya sendiri

2010/12/20

PERIBAHASA Inggeris ada menyebut, ‘buku bukanlah barang hiasan tetapi sebaik-baik hiasan di rumah adalah buku’. Ini menunjukkan betapa masyarakat di Barat menghargai buku sebagai sumber ilmu.

Pada 10 Disember lalu, Menteri Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Seri Dr Rais Yatim mengumumkan akan mengaktifkan semula dasar membeli terus hasil penulisan daripada penulis bagi melindungi kepentingan mereka.
Dasar itu diperkenalkan dengan kerjasama Perpustakaan Negara Malaysia (PNM) pada 2006 bagi melindungi penulis daripada penerbit dan pengedar yang cuba mengaut keuntungan tinggi daripada karya mereka.
Isu penulis dengan penerbit yang mengaut laba dari perahan jus minda kreatif penulis dengan bayaran yang tidak sepadan sepatutnya tidak menjadi isu jika penulis sendiri tahu hak mereka di sisi undang-undang.

Hari ini dunia siber di blog persendirian dan blog badan bukan kerajaan kita boleh melayari karya penulis yang menyumbang artikel sama ada di majalah dan akhbar yang dipetik oleh pemilik blog terbabit.

Ada yang memaklumkan sudah mendapat keizinan syarikat penerbitan akhbar dan ada yang terus menyiarkan karya penulis itu tanpa menyatakan sama ada mereka sudah mendapatkan keizinan atau sebaliknya daripada penerbit mahupun penulis. Penulisan sebegini juga perlu dilindungi oleh pihak berkuasa dan penerbit asal itu sendiri.

Soalnya, penulisan minda kreatif bentuk buku mahupun rencana bukan seperti penulisan bongkar terus seperti Wikileaks dan segala blog yang menjadi medan pertempuran ideologi paling sengit era pasca millennium.
Jika di Barat penulis seperti John Grisham, J.K Rowling dan Michael Crichton menjadi jutawan kerana menulis kisah berdasarkan pengalaman hidup dan minda fantasi bercampur-baur dengan sains dan teknologi.

Tulisan mereka menjadi filem pecah panggung seperti siri Harry Potter (J.K Rowling).

Penulis tempatan perlu keluar dari kepompong minda mengharapkan penerbit mencetak karya mereka dan mempromosikannya. Dalam dunia ICT, penulis perlu menjadikan dunia siber sebagai tapak mereka menguar-uarkan karya mereka sendiri.

AZIANA MOHAMAD ARIPIN,
MORIB, Selangor.

No comments: